Sunday, June 19, 2011

Backpacking Surabaya Ke Jogjakarta - Episode 7

Muncul lagi !

* matilah tak abis abis ni.

Dari Borobudur, Sumanto terus drive laju laju ke kaki Gunung Merapi. Mulanya kami ke kawasan Kaliurang. Perjalanan berpatah balik ke Jogja sebelum melencong masuk menuju ke kawasan ni.

Jarak perjalanan kira kira sejam jugak lah.

Sepanjang jalan menuju ke Merapi ni, sempat kami melalu kawasan kawasan perumahan yang telah menjadi mangsa kesan Merapi sewaktu ianya meletus tahun 2010 dulu.

Kesannya masih ketara dan gambar gambar ni menjadi bukti ianya masih belum di bersihkan sepenuhnya.






Dari kawasan mendatar dan mula naik di ke kawasan berbukit bukit. Di sekitar lereng bukit banyak terdapat villa villa yang biasanya menjadi kunjungan warga Jogja di hari minggu.

Dan akhirnya kami sampai di kawasan menara pandang Kaliurang.

Kawasannya agak sejuk dan ada menara pandang. Ada kawasan taman di sekelilingnya dan kawasan ini juga merupanya antara entrance untuk pendakian ke puncak Gunung Merapi ini.

Kalau nak panjat Gunung Merapi ni, jarak masa adalah 13 jam !

* koma.

Kononnya kami akan dapat melihat puncak gunung merapi macam ni lah.


Gempak kan?

Nak naik Menara Pandang tu kena bayar Rp3000. Seringgit.

Dan bila kami sampai, tau apa yang aku nampak?


* nanges di bahu Sumanto.

Why? Why Sumanto ???

"Aduh Pak. Nggak kelihatan. Kabutnya tebal sekali"

Sumanto cuba cuba menenangkan aku. Sedih pilu. Tapi aku naik gak la menara tinjau tu dan lepak atas tu dalam 15 minit kot kot cuaca clear.

Haram !

Kecewa abang ni. Dah. Tak payah lama lama buang masa di sini.

"Ayuh Sumanto. Kita langsung saja ke tempat lain"
"Ngga apa. Saya bawak Bapak ke Cangkringan"

Cangkringan ni kawasan satu lagi di mana turut menjadi entrance untuk pendakian ke Gunung Merapi ni. Dan di kawasan Cangkringan ini lah, dulunya tempat tinggal Mbah Maridjan !

Aku jadi excited !

Dan sekali lagi kami menyusuri kawasan lereng berbukit bukit itu menuju ke Kampung Kinahrejo dimana tempat tinggal Mbah Maridjan satu ketika dulu.

Dulu kawasan tu memang tak de apa lah, tapi setelah Gunung Merapi meletus, sekarang dah jadi pusat pelancongan dan ramai pelawat yang datang melawat ke sana semata mata untuk melihat kesan letusan Merapi yang meragut nyawa penjaganya itu.

Setibanya di sana, kelihatan kawasannya tandus sekali.




Pokok pokok banyak yang dah mati. Memang kesannya jelas sekali. 

Rasa sebak jugak di hati bila tengok keadaan macam ni. Tak tau macamana mereka yang terlibat dalam bencana ni menghadapi semuanya. Rumah rumah musnah. Tanaman serta binatang ternakan habis terkorban sama. Kesan lava gunung Merapi sangat jelas. 

Tapi Gunung Merapi haram tak nampak !!

Argh ! Stress. 




Dan yang paling tak tahan, kawasan tu dah menjadi kawasan pelancongan dan memang ramai orang datang bertandang selain melihat kesannya, ada jugak yang berniaga.

Tak pe lah. Boleh jadi mata pencarian jugak pada masyarakat setempat.

Dan sebenarnya, kawasan ini adalah kawasan di mana tempat terakhir kenderaan di benarkan masuk kerana jalan yang telah rosak. Jadi kedai kedai di sini di bukak termasuk la kawasan tempat parking kenderaan. Ada jugak pusat penerangan mengenai Gunung Merapi yang di buka untuk pengetahuan orang awam.

Aku suruh Sumanto tunggu kat situ je sementara aku riki apa yang patut.

Ada perkhidmatan di sediakan untuk naik lebih tinggi tapi guna motosikal. Dan banyak belia belia muda yang membuat kerja kerja sampingan seperti tu yang mana mereka akan bawak kita naik ke kawasan atas sikit dan bawak turun balik la dengan bayaran Rp20 ribu.

Hah. Tak kuasa la aku nak memanjat.

Aku tengok  orang lain mengah mengah kembang kembang hidung ni. Test power kah?

Abang???

"Bisa hantar ke puncak nggak?"
"Bisa Mas"

Hah. Bayar saja ! Peluh pun tak keluar. Ini tak. Sampainya tudung rapi lagi. Pastu mendaki dengan kaki sampai ke atas sana. Bila turun bawah tudung dah sengeh benget.

Ada tu dah rebeh bahu. Siap duduk tersadai tepi jalan gosok gosok kaki. Walaupun nampak kosong sebab kawasan bertandus tapi kalau nak menapak sampai ke atas tu memang la satu kerja sia sia !

Aku lagi pun kejar masa. Maka.

Deng Deng Deng. Sampai jugak di kawasan puncak paling atas yang boleh di lawati oleh orang awam dan kawasan itu lah terletaknya bekas kediaman Mbah Maridjan !!!!

Ini gambar puncak Gunung Merapi pada hari biasa.




Dan itu lah sewaktu hari aku sampai.

Keji ! Saja lah Merapi ni tak nak bagi aku tengok dia secara lebih dekat. Berkabut je.

Sampai kat puncak tu, memang kesannya lebih ketara. Di atas ni ada sebongkah batu besar yang di percayai jatuh dari puncak gunung yang merupakan serpihan sewaktu letusan Merapi tahun lalu. Berbagai usaha telah di lakukan untuk mengalihkan batu tersebut tapi gagal. Jentolak ke apa ke semua yang di guna semua rosak.

Menurut cerita Sumanto. Batu tu adalah betina nya dan dia tak akan bergerak selagi yang jantannya tak turun bersama. Dia hanya akan beralih bila mereka bertemu semua kelak.

Wallahuallam.

Banyak cerita cerita mistik bila berbicara pasal Gunung Merapi ni. Sempat la aku dengar Sumanto cerita. Dia kata sewaktu aliran lava dulu, ada sebatang pokok kelapa yang hanyut bersama aliran sungai dan debu volkanik tu. Bila sampai bawah jambatan, pokok kelapa tu tak patah pun, dia berbaring dah lepas jambatan tu ianya berdiri semula dan terus berdiri sampai sekarang !

Ada juga di temui batu besar masuk dalam rumah penduduk kawasan sekitar sedangkan rumah tu tak rosak. Menjadi tanda tanya macamana batu besar tu boleh masuk dan duduk di tengah tengah ruang tamu tu.

Macam macam la cerita Mistik yang ada. 

Termasuk la cerita Mbah Maridjan yang mati akibat tidak mahu meninggalkan Gunung Merapi walaupun telah di arah berbuat demikian. Mbah Maridjan ni di percayai menjadi penjaga Gunung Merapi ini dan beliau mati akibat debu panas volkanik yang menimbus kawasan perumahan beliau.

Dan ini lah kawasan asal rumah Mbah Maridjan.


Yang masih meninggalkan kesan di kawasan ini cuma Masjid yang di bina bersebelahan rumah Mbah Maridjan yang sekarang ini di kekalkan sebagai surau untuk orang ramai bersolat.

Masjid tu kena kesan jugak la cuma lepas baik pulih tu dia nampak masih tak berubah dari asalnya. Tapi kawasan sekitar ni memang teruk kena kesannya. Ini kawasan paling tinggi boleh di jejaki dulunya sebelum letusan ini berlaku.

Dan kata Sumanto. Mbah Maridjan meninggal tu dalam keadaan sujud bukan ke arah kiblat tapi ke arah Selatan iaitu ke arah Istana Kraton di mana tempat bersemayam Sultan Kraton yang telah memberi arahan kepada beliau untuk terus menjaga Gunung Merapi ini.

Wallahuallam.

Tapi !

Depan rumah Mban Maridjan ni ada ni..




Tetap la kau nak meniaga di atas gunung ni kan?

Anyway orang kata Nasik Goreng kat sini sedap. Tapi aku tak try pun. Aku kan nak cepat. Lepas dapat apa aku nak. Ambik gambar then naik moto turun ke bawah semula mendapatkan Sumanto dan kami terus bergerak.

Hari dah tengahari masa tu. 

"Kamu lapar nggak Sumanto?"
"Ngga. Saya udah makan waktu bapak di Borobudur tadik"
"Owh"
"Kenapa? Bapak lapar?"
"Nggak ! Langsung saja !"

Aku tengok tengok jam !

Hah. Tak boleh buang masa. Ada beberapa tempat lagi nak kena pegi ni. Aku harap sempat sebelum aku kena habiskan sewa van ni jam 6 petang nanti !

Yang bagusnya travel sorang macam ni, aku boleh decide sendiri. Tak de masalah nak tunggu orang tu orang ni. Aku nak gerak, boleh gerak. Nak stay, driver OK jer. Dia ikut kata aku.

Dan sebab tu aku suka je jalan macam ni. Tak payah pening pening kepala.

Destinasi kami yang seterusnya adalah Prambanan !

Jaraknya agak jauh jugak la dari Merapi tu dan Merapi memang malu satu hari tak menampakan dirinya kat aku yang nak ambik gambar dia ni. Aku cuma dapat ambik masa dari Borobudur tu je, lepas tu memang berkabus tak nampak apa. Hish. 

"Pak. Di Kuala sana, ada ngga kayak gitu?"

Sumanto sedarkan aku dari lamunan. Sejak dari tadi dia yang drive dan aku mengelamun je.

"Apa?"
"Itu"

Dia tunjuk kat aku depan van kami. Aku tengok.



Nyah oiii !!

Motip la siang siang buta kau orang ni melacur? Hiks.

"Kalau di sini di bilangnya bencong"
"Ya di sana juga ada, tapi nggak kayak gini. Yang ada nya malam aja"
"Oh. Di sini biasa"
"Ngga ada yang marahin?"
"Nggak"

Hmm itu pandangan normal mungkin di sini.

Yang tak tahan tu, bila van melewati dia orang ni, sempat la dia orang kenyit kenyit mata sambil jilat jilat bibir kat aku dan Sumanto. Kita orang bantai gelak je.

Perjalanan di teruskan lagi. Dan kali ini destinasi seterusnya Prambanan. 

Kalau Borobudur merupanya Candi lama kaum Budha. Prambanan ini adalah Graha kaum Hindu yang merupakan Kuil tertinggi di Indonesia. Ada juga yang menggelarkannya Kuil Hindu tercantik di dunia ~!





Kawasan di besar gila.

Besar gila gila.

Dari saat Sumanto drop aku depan International Entrance tu aku nampak sayup sayup je menara kuil ni. Aku dah syak mesti jauh gila.

Cuaca pulak memang panas berdiri. Panas gila.

Nak tak nak? Aku tak boleh buang masa. Aku terus beli tiket. Harga tiket dia macam biasa lah Rp115 ribu dan harga untuk local cuma Rp20 ribu saja.

* nanges.

Dia ada tanya masa beli tiket tu dari mana, takkan la aku nak menipu walaupun muka aku dengan muka orang Indon tu apa la jauh beza pun. Serumpun.

Hiks.

No ! No ! No ! Abang bukan Jawa okeh.

Lepas beli tiket tu adalah orang bagi sewa payung tapi apa kelas aku nak berpayung payung ni. Redah je. Jalan masuk tu menapak punya la jauh. Dia macam kawasan taman besar. Ada la orang ramai. Ada jugak yang datang secara pakej dan di beri penerangan mengenai tempat tersebut.

Apa lagi, tugas aku hanya satu. Point and shoot !





Gigih la aku ni berjalan ke empat empat penjuru untuk snap picture lanscape Prambanan Temple ni dalam cuaca panas macam ni.

Memang panas gila. Berpeluh peluh aku di buatnya. Ada pulak tu yang jual air. Apa lagi singgah sempat la aku minum teh botol sekejap.

Dari kawasan sekitar aku terus ke bahagian dalam di mana menara menara kuih ini berada. Ada sedikit renovation katanya banyak batu batu tu telah runtuh dan musnah sewaktu Jogja di landa gempa bumi baru baru ni so kena buat balik la kot.

Dan orang agak ramai di kawasan kuil tu. 

Susah nak ambik gambar. Tapi boleh la naik di antara menara menara tu untuk snap apa yang patut.





Dalam merayau merayau tu terserempak pulak dengan orang mandi bogel !

Terkejut aku. Terus aku lari. 

Apa kes mandi bogel kat kawasan macam ni. Situ macam ada tali air lah, selamba bomba je dia mandi tanpa memperdulikan orang lain. Budak budak adalah yang tengok sambil dok gelak gelak. Yang bogel tu bukan budak budak lak tu, orang tua !

Dan aku merayau lagi la kawasan sekitar taman yang besar ni.

Besar gila babi !!!

Lenguh dan letih. Nak jalan keluar semula tu dia buat detour sebab tak leh keluar ikut jalan masuk. Mampos menapak macam nak pengsan.

Di sekitar Kuil Prambanan ni ada jugak kuil kuil lain tapi mostly under contruction sebab ada banyak yang rosak tapi kecik kecik je lah.

Ada ada perkhidmatan bas di sediakan dalam taman ni okeh. 

Cuma nak menunggu bas tu lah, penuh baru dia jalan. Tak larat lah aku nak menunggu. Jalan je la menapak keluar. Memang betul betul kepenatan dalam cuaca macam ni. 

Berkali kali aku singgah beli air.







Satu masalah timbul !

Sumanto gagal di hubungi. Aku call dia tapi off. Alamak. Tapi masa dia drop aku ada dia bagitau dia akan tunggu aku kat area depan depan tu je.

Masalahnya aku cari van aku tu tak jumpa ! Banyak sangat van kaler macam tu dan jenis macam tu. Aku lak berpusing pusing.

Last sekali aku tawakal je la, cari dia kat surau yang di sediakan kat situ dan nampak dia tengah duduk tunggu aku.

"Maaf Pak. HP nya kehabisan battery"
"Hahaha. Ngga apa apa. Kamu tidur ya?"
"Terlena pak"
"Hahaha. Capek ya"

Dia gelak je.

Kesian dia. Semalamnya dia cerita, dia baru balik dari Bandung dan sampai subuh tadi pukul 5 pagi dan tak tidur terus dia datang ambik aku kat hotel.

Kesian kan? Tapi tu la kerja dia. Kalau tak de pelancong dia buat batu bata kat rumah dia. Buat sendiri dan jual. Susah jugak la hidup dia bila dia cerita. Dah kawin dan ada 2 anak, tak nak tambah dah dia kata sebab tak mampu nak jaga. Kosnya tinggi.

"Ke mana kita Pak?"

Dia tanya aku.

"Kalau ke Parangtritis bisa lagi ngga?"
"Bisa Pak"
"OK. Ayuh !"

Dan Sumanto akur dengan kehendak aku. 


Destinasi seterusnya ke tepi pantai di mana tempat lagenda misteri Nyi Loro Kidul atau Ratu Laut Selatan menanti kami..........

Masuk van aku terlelap !

Flat !

5 comments :

  1. menarik gak jogja ni...tapi gambar dia memang tak de ye :)

    ReplyDelete
  2. Pak cikdu,


    sy tk dpt tgk gambonya la...sy sorang je ke or memang kenapa ya????
    "upgrade to PRO today bandwidth exceeded:...."..

    dah click pun tak jalan buhuhuh

    kok gitu yaaaaaaa

    ReplyDelete
  3. hahahahahahaha. the two "women" in that picture are not hooker.
    your driver said they were 'bencong', bencong means crossdresser in indonesia. they wear woman costum and sing (somtimes in a slutty way). Just like pengamen but with eye catching style (or i should say eye stabbing style)

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...