Thursday, April 12, 2018

SHAH ALAM : Menghitung Waktu

Menunggu itu sebuah pengorbanan atau satu penyiksaan?


Ini adalah bukti sebuah siksaan yang di namakan 'penantian'










Aku sebenarnya ada meeting kat Shah Alam ni. Janji pukul 3.30 petang tapi tu lah... orang yang nak di jumpa tu buat kemunculan jam 6.30 petang ! Betul betul janji Melayu.

Rengsa aku menunggu. Nasib aci menompang kat kondo tu ada surau. Terima kasih guard Plaza Azalea, Shah Alam.

Jenuh aku menunggu ! Tapi layan gak la menanti senja dalam pada menunggu lama.
















Tolong lah tepati masa. Jangan biarkan orang lain menunggu lama. 

Menunggu memang melelahkan. Namun jika menunggu itu bererti akan bersama, selamanya akan dilaksana dengan setabahnya.

Bak kata orang, true love will always worth the wait.



Ku begini seperti selalu
Membilang waktu berlalu
Entah berapa lama aku tak sedarinya
Berapa lama harus menunggu

Aku mimpikan suram cahaya
Bertukar cahaya indah
Semoga tiba hari bersinar ruang hati
Menyuluh arah jalan kembali

Ku tunggu angin perubahan
Barat utara timur selatan
Meniti doa malam dan siang
Teranyamnya semula ikatan
Sayang semua (nya) hanyalah mimpi
Kenyataannya langit dan bumi
Aku di sini engkau di sana
Sayup jauh terpisah
Entahkan kerana sayangku
Ataupun kerana sabarku
Kumenunggu

Airmata dan senyuman
Antara mimpi dan harapan
Adalah rindu semilu menghiris kalbu
Yang terlalu menyanyi
di akhirnya terkorban diri
Menyedari itu aku putuskan
Pasrah segala pada tuhan

Masih lagi seperti selalu
Membilang waktu berlalu
Semoga tiba hari bersinar ruanghati
Menyuluh arah agar kembali

Haaa yang ni kena tunggu ! Jangan nak bertukar selalu................

3 comments :

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...