Saturday, June 25, 2016

TRIP ZUMBA 2016 : 17 - Madinah : Menuju Tanah Haram Mekah

Setelah selesai bermiqat di Bir Ali, bas yang membawa kami mula bergerak meninggalkan Madinah.

Bye bye Madinah

Perjalanan dari Madinah ke Mekah akan mengambil masa lebih kurang 7 jam termasuk berhenti untuk makan malam dan solat di perjalanan.

Seawal awal perjalanan, Mutawwif memimpin kami untuk membaca talbiyah.

Biasa dengar kan...

Labbaik Allah humma labbaik
Labbaik la sharika laka labbaik
Innal hamda
Wan-ni'mata
Laka walmulk
Laa sharika lak.

Biasa kalau kita dengar Talbiyah ni tak de rasa apa apa sangat. Just lembutkan lidah ikut je lah berulang ulang kali. Tapi menjadi part of jemaah dengan misi untuk datang melihat kaabah, hati tiba tiba jadi sayu.

‘Talbiyah’ ialah ucapan kehadiran yang dilafaz oleh para jemaah haji dan umrah setelah berihram ketika berada di tanah suci. Bertalbiyah dengan menyahut seruan Allah, pembuka ucapan dan pengakuan atau ikrar, iltizam serta komitmen perjanjian dan seolah olah berkata-kata secara langsung dan berdialog dengan Allah SWT.

Lagi lagi kalau dalami maksud Talbiah ni sendiri.

Hamba-Mu datang menyahut panggilan-Mu, Ya Allah! 
Hamba-Mu datang menyahut panggilan-Mu, 
Hamba-Mu datang menyahut panggilan-Mu, 
Allah .... yang tidak ada sekutu bagi-Mu, 
Hamba-Mu datang menyahut panggilan-Mu, 

Sesungguhnya segala pujian, nikmat dan pemerintahan adalah kepunyaan-Mu, 
Tidak ada sekutu bagi-Mu.

Dan mutawwif aku agak bagus lah, dia siap explain lagi maksud yang lebih mendalam dari setiap kalimah yang di ucapkan tu.

Ya Allah!

Aku menjawab dan menerima panggilan Tuhanku (Rabb) dan tetap dalam ketaatan kepada-Nya. Tiada satu pun yang menyekutukan Allah SWT dalam segala sesuatu.

Bahawasanya aku datang menyahut panggilan ini hanya semata-mata kerana Mu Ya Allah, 

Bukan kerana pujian, 
Bukan ingin terkenal dan disanjung orang. 
Tidak juga kerana harta, dan lain-lain, 
tetapi daku ber-umrah dan menerima panggilan tersebut semata-mata hanya kerana Allah Taala. 

Sesungguhnya aku berikrar dan mengakui bahawa semua pujian
Nikmat dan kekuasaan itu hanyalah milik-Mu sahaja. 
Dan kesemua itu tidak ada sekutu bagiMu Ya Tuhan ku....

Lebih kurang macam tu lah. Memang kalau lafazkan dari hati, cepat je rasa sayu. Rasa diri ni kecik jer. Tak berdaya. Tak de sebarang kelebihan pun. Apa yang ada ni pun semua bukan milik kita yang mutlak. Jadi tak perlulah nak berbangga diri atau terasa diri kita ni terlebih istimewa dari orang lain. Semuanya sama di sini Allah SWT.

Dan aku di jemput ini pun hanya sebagai seorang hamba ! Jadi aku kena rendahkan hati dan perasaan. Banyak benda terlarang yang antara sedar dan tidak yang dah aku lakukan. Moga moga ibadah umrah aku yang pertama ini beroleh keberkatan dan menjadi umrah yang maqbullah (yang di terima) oleh Allah SWT.



Labbaik Allahumma labbaik
Labbaikala syarikalaka labbaik
Innal hamda wanni’matalak
Walmulkala syarikalak

Wahai Allah kami datang memenuhi panggilanMu
Tiadalah sekutu untukMu, segala puji dan kuasa untukMu
Kami meraba tanpa cahaya, kami yang lupa hina dan papa
Di hadapanMu yang Maha Indah, di hadapanMu yang Maha Mulia

Labbaik Allahumma labbaik
Labbaikala syarikalaka labbaik
Innal hamda wanni’matalak
Walmulkala syarikalak

Labbaik Allahumma labbaik
Labbaikala syarikalaka labbaik
Innal hamda wanni’matalak
Walmulkala syarikalak

Labbaik Allahumma labbaik
Labbaikala syarikalaka labbaik
Innal hamda wanni’matalak
Walmulkala syarikalak

(labbaik Allahumma labbaik
Labbaikala syarikalaka labbaik
Innal hamda wanni’matalak
Walmulkala syarikalak

Labbaik Allahumma labbaik
Labbaikala syarikalaka labbaik
Innal hamda wanni’matalak
Walmulkala syarikalak)

Labbaik Allahumma labbaik
Labbaikala syarikalaka labbaik
Innal hamda wanni’matalak
Walmulkala syarikalak

Labbaik Allahumma labbaik
Labbaikala syarikalaka labbaik
Innal hamda wanni’matalak
Walmulkala syarikalak

(labbaik Allahumma labbaik
Labbaikala syarikalaka labbaik
Innal hamda wanni’matalak
Walmulkala syarikalak)

Selesai bertalbiyah dalam bas jadi senyap dan sunyi.

Aku memang dok belakang dan jemaah aku ni tak ramai pun. Ada 15 orang je jadi seat bas buleh conquer sesuka hati.

Nak tidur tak lena. Hati sayu jugak terasa. Tapi dah bosan. Last sekali let's uols... snappy snappy !

Bentuk muka bumi Tanah Arab sewaktu perjalanan dari Madinah ke Mekah

Nampak unta kabi kabi berpeleseran di jalanan

Kawasan pergunungan yang kering dan tandus

Bayangkan Nabi dulu berhijrah dengan cuaca dan bentuk muka bumi macam ni? Pastinya cabaran terlalu berat untuk ditempuh oleh Baginda dan para sahabat.

Kering dan kontang

Memang perjalanan awal lebih kepada pemandangan yang bergurun tandus macam ni

Then nampak kawasan pelupusan kenderaan

Ada masjid tepi highway

Pokok kurma

Dah hampir ke petang

Dah dekat nak maghrib tu, akhirnya bas memasuki kawasan rehat Wadi apa ntah aku lupa, so kami akan singgah untuk makan dan juga solat jamak maghrib dan Isyak di sini.

Tempat ni memang ramai orang berhenti. Bas pun banyak gila.

Kami makan di salah satu restoran di sini yang menyediakan nasi arab.

Hidangan memang tak berapa memenuhi piawaian tapi aku redha la makan dan jamah. Rezeki.

Lepak lepak layan kopi sambil tunggu azan maghrib

Ada orang jual jualan. Ada mamat ni jual madu pandai cakap Melayu. Tapi dia tak reti beza asli dengan campur. Terbalik balik dia cakap.

Layan sunset dari bumi Arab !

Matahari, mempunyai suhu permukaan sebanyak 12,000 darjah Fahrenheit dan jarak pancaran matahari sekadar cukup untuk memanaskan dan tidak pula berlebihan. Jika matahari memancar 50% kurang dari sekarang, kita akan membeku, dan jika ia memancar 50% lebih dari sekarang kita akan terbakar.

Jika bulan yang kita ada sekarang cuma jarak sejauh 50,000 batu dari bumi dari jarak yang ada sekarang, air pasang surut akan menjadi terlalu besar dimana dalam 2 kali sehari seluruh benua akan ditelenggami air dan gunung ganang pun akan terhakis. 

Jika lapisan teras bumi menjadi 10 kaki lebih tebal dari yang ada sekarang, ianyq akan menyebabkan tiada lagi oksigen wujud dan semua hidupan akan mati.

Jika lautan menjadi beberapa kaki lebih dalam dari yang ada sekarang, karbon dioksida dan oksigen akan terlarut dan tiada tumbuhan akan wujud.. Jika atmosfera kita menjadi semakin tipis, sebahagian dari meteor akan terbakar di angkasa dan di bumi sebanyak berjuta-juta kali dalam sehari dan akan mengenai bumi dan menyebabkan kebakaran dimana-mana jua..

Allahu... Dialah menciptakan tetapan yang menyeluruh ini, Dialah juga yang memeliharanya dengan tidak henti-hentinya...

Ingat tak pakcik yang aku pajak untuk jaga dia sepanjang masa umrah ni? Masa makan tu dia makan dengan wife dengan anak pompuan dia so aku tak kisah lah. Abis solat aku terus balik ke bas.

Solat di masjid ni. Masjid penuh terpaksa tunggu turn.

Lama gak tunggu pelik kenapa bas tak bergerak, rupanya Pakcik tu tak der ! Sebab semua orang tau dia selalu dengan aku, so semua tanya aku. Aku pun tak de idea.

Satu hal pulak aku dengan mutawwif pegi carik dia. Last sekali nasib baik terjumpa. Dia duduk sorang sorang kat kedai makan tadi.

"Kita gi doh cari bas. Dok jupo..."
"Bas tu parking jauh sikit"
"Itta doh. Dok jupo hok tulih boy-ages"

Ha ha ha. Tak tahan pulak aku nak tergelak. Tapi kang terlucut pulak kain ihram.

Boy-ages tu adalah Voyages ! Perkataan yang tertulis pada badan bas. 

Pakcik ni memang kelakar tapi dia tak kelakar. Dia selalu buat hal dia jer pastu nanti anak dia membebel. Pakcik ni buat aku teringat kat Pakcik James. Aku niat, satu hari nanti kalau ada rezeki aku bawak Pakcik James ke Mekah. Biar la kalau dia selalu bingung bingung pun (Pakcik James kena stroke). So sekarang ni aku praktis dulu nak handle pakcik ni kat sini. Kena banyak bersabar walaupun pantang aku alpa sikit dia cepat hilang dari pandangan mata.

Kena selalu alert dan bersiap siaga.... bak kata orang Jawa..... ' Practice makes perfect ! :-)'

bersambung.....................

8 comments :

  1. Nama tempat ni Wadi Qudai (spelling betul tak tau..). Dulu Mutawif kami cakap Nabi Muhammad saw dan Abu Bakar singgah di sini dalam perjalanan hijrah dari Makkah ke Madinah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih atas pencerahan.

      betul la tu. dah google. ejaan dia maybe 'Qudaid'

      Delete
  2. Semoga Pakcik James kembali sihat & anakna bole bwk ke tanah suci.

    ReplyDelete
    Replies
    1. amin.. baru baru ni dia bowok keta langgor umoh. nasib rumah tak runtuh. ekekek

      Delete
    2. Siannya... Dia sendiri ok ker?

      Delete
    3. nengung laa..... x leh terima kenyataan kot. heheh

      Delete
  3. sedap nasi arab kt sini...licin aku mkn

    ReplyDelete
    Replies
    1. sedap ek... buleh la. org bagi. makan ajer.

      Delete

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...